Tuesday, March 31, 2009

Ibu Susuan nabi s.a.w..........

Kita telah mendengar dan mengetahui sebelum ini, mengenai kisah Nabi Muhammad yang semasa umur bayinya disusui oleh ibu susuan, malah telah dipisahkan daripada ibunya, Siti Aminah. Baginda menjalani kehidupan dalam suasana yang kedesaan, jauh dari kesibukan Kota Mekah.

Susu ibu adalah yang paling berkhasiat dan terbaik untuk pertumbuhan bayi dan kanak-kanak. Selain telah menjadi hak setiap bayi untuk menyusu dengan susu badan, iaitu bukan dengan susu lain termasuk diperah segar dari sumber haiwan ternakan terutamanya lembu atau susu formula, khasiat susu itu tidak perlu diceritakan lagi.

Oleh kerana itu mereka memperkenalkan ibu susuan, yang sama sekali tidak bermakna susu ibu untuk didagangkan. Malah ada yang membawa bayi mereka ke ceruk-ceruk desa bagi mencari ibu susu yang boleh berkongsi susu dengan bayi yang datangnya dari kota semata-mata bagi memastikan si bayi mendapat yang terbaik sahaja untuk tempoh pembesaran yang penting itu.

Nabi Muhammad juga tidak terlepas dari menjadi sebahagian dari amalan ini walaupun pada awalnya baginda telah disusui oleh ibunya sendiri, Siti Aminah dan diikuti Thuwaibah, hamba perempuan milik bapa saudara baginda, Abu Lahab yang ketika itu sedang menyusui bayinya sendiri, yang bernama Masruh.

Namun Nabi Muhammad masih perlu disusui dalam suasana yang lebih baik berbanding di Kota Mekah walaupun kota tersebut merupakan kota Ibadat dan menjadi tumpuan oleh ramai pengunjung setiap tahun yang datang untuk mengerjakan haji dan menemui mereka yang alim dan kuat beribadat di situ.

Lalu, keluarga Rasulullah terutama datuk baginda, Abdul Mutalib mencari-cari ibu susu untuk menyusukan cucunya itu yang antara lain bertujuan supaya baginda Rasulullah tidak dijangkiti penyakit-penyakit sama ada dari serangan virus atau kuman mahupun penyakit yang merosakkan pemikiran.

Di samping sebenarnya, menghantar bayi ke desa-desa adalah penting bagi memastikan si anak mempelajari bahasa Arab jati, fasih dan asli.

Lalu siapakah wanita desa yang bertuah dapat menyusui baginda dan dapat menyaksikan sendiri Nabi Muhammad membesar di tangannya?

Tentu sekali nama yang telah sering menjadi sebutan, Halimah atau dikenali juga Halimatus Saadiah (kerana berasal dari Bani Saad) binti Abu Dhuayb, isteri kepada al Harith bin Abdul Uzza yang terkenal dengan gelaran Abu Kabsyah dari kabilah yang sama.

Namun tahukah anda, Nabi Muhammad sebelum disusui oleh Halimah, sebenarnya tidak mendapat tempat di hati ibu-ibu susu dari desa yang datang ke Kota Mekah semata-mata untuk mencari bayi yang hendak mereka susui.

Hanya kerana baginda anak yatim. Setiap dari mereka ditawarkan untuk menyusukan Nabi Muhammad tetapi kesemuanya enggan menerima baginda apabila sebaik sahaja mendapat tahu bahawa bahawa bayi itu seorang anak yatim.

Ini kerana mereka lazimnya juga mengharapkan agar mendapat sesuatu kebaikan dari bapa si bayi, jika sekadar dari datuk dan ibu si bayi pastinya tidak mendatangkan yang lumayan buat mereka.

Lalu diceritakan Halimah antara wanita-wanita dari desa Bani Saad yang beramai-ramai keluar dan menuju ke Mekah untuk mencari bayi dan dibayarkan upah apabila mereka menyusui bayi-bayi itu.

Mereka terpaksa keluar untuk mencari upah itu akibat tekanan dari musim kemarau yang menimpa kampung mereka.

Halimah dan suaminya bersama seekor keldai tua, bernama Qamra dan unta betina yang juga sudah tua dan telah kering susunya menuju ke Mekah dengan penuh kepayahan.

Mereka sering terpaksa berada dalam kelaparan kerana tidak mempunyai bekalan makanan yang mencukupi dan unta yang tidak lagi mampu mengeluarkan susu.

Setiba di Mekah, Halimah merupakan ibu susuan yang sanggup menerima Nabi Muhammad setelah ibu-ibu lain enggan menerima baginda kerana status anak yatim yang dimiliki oleh baginda itu.

"Demi Allah, saya tidak akan pulang semula ke desa tanpa seorang bayi pun untuk saya susui," katanya kerana kesukarannya untuk mendapatkan bayi untuk dibawa pulang.

Tuah si bayi

Halimah sama sekali tidak mengetahui gerangan tuah si bayi kecuali mengambil baginda kerana Nabi Muhammad satu-satunya bayi yang masih tinggal minta untuk disusui oleh ibu-ibu susu.

Namun suami Halimah berkata: "Tidak ada salahnya kamu mengambil bayi itu, mudah-mudahan Allah memberikan kita keberkatan pada bayi itu," kata Al Harith.

Lalu Halimah membawa Nabi Muhammad yang masih bayi itu untuk disusui walaupun dirinya dalam keadaan yang serba kekurangan termasuk susu badannya yang semakin berkurangan.

Namun dihulurkan juga kepada Nabi Muhammad untuk menyusu badan dan tidak semena-mena didapati bayi itu menyusu dengan enak dan puas seolah-olah terdapat banyak bekalan susu dari badan si ibu susuan itu.

Sehinggakan Rasulullah kemudiannya dapat tidur dengan lena seperti kekenyangan dan cukup bekalan susunya.

Malah ketika suami Halimah keluar, melihat unta betinanya yang sudah tua itu didapati unta itu juga dapat mengeluarkan susu dengan banyak sehingga tidak tertampung untuk diminum.

Ini membolehkan Halimah sendiri dapat menambahkan bekalan susu dalam badannya apabila beliau sendiri dapat minum susu unta dengan banyaknya.

Pada keesokan paginya, Al Harith berkata kepada isterinya: "Demi Allah, ketahuilah Halimah, sesungguhnya engkau telah mengambil seorang manusia yang sangat diberkati. Jika tidak manakan engkau dapat menyusukan bayi ini dengan bekalan yang banyak dan unta yang tiba-tiba juga mengeluarkan susu dengan begitu banyak sekali," katanya.

Tanda-tanda keberkatan dan kelebihan Rasulullah tidak henti setakat itu sahaja, sebaik tiba di perkampungan Bani Saad lebih banyak keajaiban yang berlaku.

Sedangkan kampung itu paling teruk di landa kemarau, tetapi didapati kambing-kambing peliharaan Halimah dan suaminya, yang ditinggalkan sepanjang pemergian mereka ke Mekah turut mengeluarkan susu yang banyak.

Seolah-olah kambing-kambing itu dapat meragut rumput-rumput sedangkan kesemua tumbuhan dan rumput mati akibat musim kemarau yang melanda.

Sejak mengambil Nabi Muhamad sebagai anak susunya, hidup Halimah sekeluarga benar-benar berubah kepada yang lebih baik berbanding orang lain.

Limpahan rezeki

Beliau menikmati limpahan rezeki dan kemudahan dengan menyusui bayi yang mulia itu dan Rasulullah sendiri sepanjang di bawah jagaan keluarga Halimah tidak pernah menyusahkan atau memberi sebarang kesukaran kepada mereka.

Baginda tumbuh sebagai bayi yang tidak sahaja sihat dan kuat malah telah menunjukkan tanda-tanda kenabian dengan tidak banyak menimbul ragam dan kerenah kecuali anak yang mudah diuruskan dan dijaga.

Malah baginda dengan sendiri untuk memutuskan susuan sebaik sahaja menjejak usia dua tahun.

Ini menyebabkan Halimah berasa dukacita kerana bermakna beliau terpaksa berpisah dengan anak itu dan mesti dikembalikan kepada waris baginda.

Lalu beliau suami isteri sekali lagi menemui Siti Aminah dan menyatakan hasrat mereka untuk terus memelihara si bayi dengan menjadikan alasan tidak mahu dijangkiti sebarang wabak penyakit yang menyerang Kota Mekah.

Pujukan demi pujukan menyebabkan Siti Aminah mengalah dan membenarkan supaya Halimah terus memelihara anaknya itu apabila beliau melihat sendiri puteranya itu kelihatan begitu sihat, cergas dan kuat.

Pulanglah Halimah dengan penuh gembira dan rupa-rupanya kepulangannya bersama Nabi Muhammad mencatatkan satu lagi peristiwa yang benar-benar di luar dugaan, iaitu anak susuannya itu diberitahu oleh penduduk kampung, telah dibunuh orang!

Benarkah Nabi Muhammad telah dibunuh sebagaimana yang disaksikan oleh penduduk kampung Bani Saad? Ikuti keluaran selanjutnya!.fs

Pemimpin wajib lindung agama, makmurkan rakyat

Setiap Muslim bertanggungjawab pilih pemerintah berakhlak, adil, ikhlas laksana amanah

SAYID Sabid pernah berkata: “Mendirikan pemerintahan adalah wajib. Kita dilarang melengah serta melalaikan persoalan itu. Islam memberi pengertian pemerintahan adalah pelindung agama Allah dan pelaksana politik umat manusia”. 

Mengingati pentingnya pemerintahan, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Siapa yang mati sedang di lehernya tidak ada pemilihan terhadap seorang pemimpin, maka matinya itu dalam kejahilan.”

Rasulullah SAW ialah pemimpin sepanjang hayat. Namun, selepas Baginda wafat, demi menjaga kepentingan dan kelangsungan pemerintahan yang stabil, sahabat segera berkumpul untuk memilih pemimpin. Melantik pemimpin untuk membentuk pemerintahan adalah kewajipan. Tidak ada seorang pun sahabat menafikan perlunya pemimpin. 

Pemimpin ialah orang yang boleh dipercayai, berintegriti serta baik akhlak. Selain bijak dan cekap, dia juga bertanggungjawab, berani dan jujur untuk memperbaiki setiap kelemahan serta kesilapannya. 

Seseorang yang diberi amanat serta kedudukan tertinggi di kalangan rakyat harus menunaikan tanggungjawab demi kemakmuran dan kesejahteraan umat. Ia berkewajipan menyediakan segala kemudahan, bukan menyalahgunakannya untuk kepuasan dirinya.

Rasulullah SAW pernah menegaskan dalam sabda yang bermaksud: “Tidak ada seorang yang diserah urusan rakyat oleh Allah, dia mati di kala matinya berkhidmat kepada rakyat, maka Allah mengharamkan atasnya neraka.” 

Justeru, sebagai orang ramai, kita perlu membuat pemilihan tepat dan wajar dengan memilih pemimpin atau wakil yang mampu memikul tugas serta tanggungjawab, bukan seorang yang hanya tahu bercakap, tetapi tidak berbuat apa yang dicakapkan. 

Allah berfirman yang bermaksud: “Hai orang beriman, mengapa kamu mengucapkan sesuatu yang tidak kamu kotakan. Besar benar dosanya di sisi Allah kalau kamu mengucapkan apa yang tidak kamu kotakan.” (Surah al-Munafiqun, ayat 1-2) 

Pemerintahan wajib diserahkan kepada orang yang dipercayai, jujur, adil, baik, sempurna dan dijamin kebaikannya, cekap tabah, bertanggungjawab membangun umat serta melindungi hak mereka seperti ia melindungi haknya sendiri.

Al-Tabrani pernah meriwayatkan daripada Ibnu Abas bahawasanya Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Tiada seorang pun daripada umatku yang diserah untuk memegang pimpinan urusan kaum Muslimin, kemudian ia tidak melindungi hak mereka seperti melindungi haknya, melainkan nanti ia tidak akan dapat merasakan kenikmatan bau syurga.” 

Sabda Baginda lagi bermaksud: “Ia adalah amanat. Ia adalah menyebabkan malu dan menyesal di hari kiamat melainkan orang yang dapat menepati haknya dan menunaikannya seperti mana semestinya.” 

Umar al-Khatab juga berkata: “Demi Allah andai kata ada seekor kuda yang tergelincir di Iraq, nescaya saya takut jika Allah akan meminta pertanggungjawaban daripadaku, mengapa jalan di sana tidak saya ratakan atau tidak saya perbaiki jika rosak.” 

Kepemimpinan yang berani dan bertanggungjawab akan dihormati oleh kawan dan lawan. Hati rakyat menjadi cinta gembira dan mudah tertawan. Semua lidah pasti mendoakan kebaikan dan keselamatannya. 

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Sebaik-baik pemimpinmu ialah yang mencintai kamu dan kamu mencintainya, yang mendoakan kebaikanmu dan kamu pun mendoakan kebaikannya, sedang seburuk-buruk pemimpin ialah yang membencimu dan kamu juga membencinya, melaknati kamu dan kamu pun melaknatinya.” 

Sabda Baginda lagi yang bermaksud: “Sesiapa yang taat kepadaku, maka ia taat kepada Allah. Sesiapa yang menderhakaiku, maka ia menderhaka kepada Allah. Sesiapa yang taat kepada pemerintah maka ia taat kepadaku. Pemimpin bagaikan perisai, pengikutnya berperang di belakangnya dan berlindung dengannya.” 

Nabi Muhammad SAW dan Khulafa al-Rasyidin adalah contoh pemimpin yang baik. Mereka bukan saja dihormati atau disegani oleh umatnya tetapi juga oleh musuh. 

Mereka dihormati kawan dan lawan kerana memiliki sifat yang baik, tidak angkuh, tidak mementingkan diri apalagi rasuah dan menyalahgunakan kuasa. 

Oleh itu, kita harus menyokong dan menolong serta menjaga kepemimpinan mukmin yang melindungi ketinggian agama dan kebajikan negara demi kemakmuran hidup rakyat keseluruhannya.

Friday, March 27, 2009

AWAS!!!!!!!! jika anda adalah Bakhil dan Kedekut......

PADA suatu ketika, ada seorang gadis yang bernama Jariah datang menemui Rasulullah SAW. Ketika itu dia dalam keadaan sedih sambil memegang tangannya. Dia mahu mengadu kepada Rasulullah tentang tangan kanannya yang sakit dan merah kehitaman.

"Ya Rasulullah, tolonglah saya. Saya tidak mampu menahan kesakitan tangan saya ini. Sudilah Rasulullah mendoakan tangan saya ini supaya pulih seperti sediakala," rayu gadis itu.

Rasulullah berasa terharu dengan penderitaan gadis itu, lalu baginda berkata, "Wahai Jariah, kenapa tanganmu itu boleh terbakar?"

"Pada malam tadi, saya bermimpi. Ketika saya bangun, saya dapati tangan saya sudah terbakar," kata gadis itu lagi.

Rasulullah pun bertanya kepadanya, "Cuba ceritakan kepadaku tentang mimpi kamu."

"Malam tadi, saya bermimpi seakan-akan hari kiamat telah datang. Suasana dunia menjadi goncang, gunung-ganang berterbangan. Ia sungguh mengerikan dan tidak pernah saya melihatnya sebelum ini. Saya juga dapat melihat orang-orang di dalam neraka Jahanam yang meluap-luap apinya.

"Di tempat lain pula saya melihat syurga yang luas dan terbuka lebar. Ketika saya menyaksikan api neraka Jahanam itu, saya seolah-olah pengsan kerana ngeri melihatnya. Saya sangat terkejut apabila melihat ibu saya berada di dalam jurang neraka. Keadaan ibu sangat menyedihkan. Saya hairan kenapa ibu ditempatkan di neraka sedangkan dia membuat amalan baik di dunia," terang gadis itu.

"Bagaimana keadaan ibu kamu ketika di dunia?" tanya Rasulullah.

"Wahai Rasulullah, ibu saya adalah seorang yang kuat beribadat, taat kepada suami, sabar dan bercakap benar," jawab gadis itu.

"Mengapa ibumu ditempatkan di neraka?" tanya Rasulullah lagi.

"Di dalam mimpi saya itu, saya telah bertemu dengan ibu. Ibu mengatakan itulah tempat bagi orang-orang yang bakhil. Hanya sehelai kain dan sepotong lemak yang dibawanya di mana dia pernah menyedekahkannya sewaktu berada di dunia. Dengan amalan itu sahajalah, ibuku dapat berlindung daripada api neraka. Kemudian saya bertanya pula kepada ibu, di manakah ayah berada? Ibu memberitahu ayah sedang berada di syurga.

Kemudian, saya pun pergi mencari ayah di dalam syurga. Saya lihat ayah sangat bahagia di situ. Ayah sedang memberi minuman kepada sahabat-sahabatnya. Air minuman itu diambil daripada tangan Saidina Ali, kemudian Saidina Ali pula mengambilnya daripada Saidina Umar dan Saidina Umar juga mengambil air itu daripada tangan Rasulullah.

Kemudian, saya bertanya kepada ayah, kenapa ayah memberi minuman itu kepada orang lain, kenapa tidak memberikan minuman itu kepada ibu? Ayah memberitahu saya bahawa ibu berada ditempat orang-orang yang bakhil dan orang-orang yang membuat maksiat kepada Allah. Dengan sebab itulah, Allah mengharamkan mereka daripada telaga Rasulullah.

Wahai Rasulullah, saya kasihan melihat ibu, lalu saya mengambil air dari telaga Rasulullah, kemudian diberikan kepada ibu untuk diminum. Tiba-tiba, ibu saya mengeluarkan suara yang menakutkan. Allah telah membakar tangan saya kerana memberikan ibu minum air yang diambil dari telaga Rasulullah. Sedangkan telaga itu hanya untuk orang-orang yang tidak membuat maksiat dan orang-orang yang suka berbuat sedekah," cerita gadis itu dengan jelas.

Maka Rasulullah berkata kepada gadis itu, "Kerana sifat bakhil ibumu itulah yang menyebabkan dia menjadi penghuni neraka".

Setelah melihat tangan gadis yang terbakar itu, Rasulullah meletak tongkatnya pada tangan gadis itu sambil berdoa, "Ya Allah, ya Tuhanku, sembuhkanlah tangannya."

Dengan kehendak Allah SWT dan berkat daripada Rasulullah, tangan gadis itu sembuh seperti sediakala.

Hukum: Kaffarah puasa suami yang meninggal

Soalan: 
Seorang suami melakukan persetubuhan dengan isterinya pada siang hari bulan Ramadan. Suami wajib membayar kaffarah manakala isteri mengqadakan puasanya.

Masalahnya, suami telah meninggal dunia (lebih dari 18 tahun) dan tidak sempat untuk membayar kaffarah. Isteri dan anak-anaknya bersedia untuk membayar kaffarah untuk arwah suami/bapanya. Bagaimana pengiraannya?
.....................................................................................................
Jawapan:

Setiap ibadat hendaklah ditunaikan oleh manusia sendiri sama ada ibadat itu wajib mahupun sunat kerana ibadat itu tanggungjawab seorang hamba kepada Tuhannya.

Kepatuhan seorang hamba dalam melaksanakan ibadat sama ada yang sunat mahupun yang wajib adalah bukti tunduk dan patuhnya seseorang kepada Allah SWT.

Setiap ibadat yang fardu adalah tertanggung atas diri sendiri, apabila yang wajib dilakukan maka si hamba akan terlepas daripada tuntutan fardu sekiranya ditinggalkan dia berdosa. Jika ditinggalkan kerana malas dihukum dengan fasik sekiranya ingkar kefarduan dihukum dengan kafir.

Sekiranya ingin keluar daripada hambatan dosa maka orang meninggalkan fardu wajib qada bagi ibadat yang dituntut qada serta menunaikan ibadat yang menuntut qada dan kaffarah seperti puasa. Kenapa setiap ibadat fardu itu wajib dilakukan oleh tuannya dan bukan orang lain? Secara umumnya kefarduan dalam Islam meliputi setiap insan yang berakal, baligh dan Islam. Kalau saya tak buat saya berdosa kalau dia tak buat dia berdosa.

Ini kerana kewajipan itu tertanggung atas bahu masing-masing melainkan ada keadaan yang menjadikan dia terkeluar daripada tuntutan, seperti puasa Ramadan. Sekiranya dia uzur atau bermusafir harus baginya berbuka dan diganti dengan hari yang dia tidak uzur dan tidak musafir.

Falsafah sesuatu ibadat difardukan ke atas seseorang hamba adalah supaya melalui ibadat yang dilakukan dia berpeluang membaiki diri serta mengenal siapa dia sebenarnya di hadapan Allah. Serta menjadikan ibadat sebagai sebaik-baik amalan untuk meningkatkan mutu hidup dan sebaik-baik wasilah untuk menghampirkan diri kepada Allah SWT.

Falsafah yang lain adalah untuk memastikan bumi Allah ini dihiasi dengan kebajikan, ketakwaan serta kebaikan, dan ini yang menjadi matlamat utama Islam. Ini jelas dalam firman Allah yang bermaksud: “Bukanlah perkara kebajikan itu hanya kamu menghadapkan muka ke pihak timur dan barat, tetapi kebajikan itu ialah berimannya seseorang kepada Allah, dan hari akhirat, dan segala malaikat, dan segala Kitab, dan sekalian Nabi; dan mendermanya seseorang akan hartanya sedang ia menyayanginya, - kepada kaum kerabat, dan anak-anak yatim dan orang-orang miskin dan orang yang terlantar dalam perjalanan, dan kepada orang-orang yang meminta, dan untuk memerdekakan hamba-hamba abdi; dan mengerjanya seseorang akan sembahyang serta mengeluarkan zakat; dan perbuatan orang-orang yang menyempurnakan janjinya apabila mereka membuat perjanjian; dan ketabahan orang-orang yang sabar dalam masa kesempitan, dan dalam masa kesakitan, dan juga dalam masa bertempur dalam perjuangan perang Sabil. orang-orang yang demikian sifatnya), mereka itulah orang-orang yang benar (beriman dan mengerjakan kebajikan); dan mereka itulah juga orang-orang yang bertakwa. (al-Baqarah: 177).

Maka dengan petikan ayat ini ulama memperjelaskan bahawa ibadat itu ialah melahirkan generasi yang berkebajikan. Justeru, orang yang mempunyai ciri kebajikan ialah golongan yang bertakwa kepada Allah.

Al-Quran menyarankan orang Islam supaya bantu-membantu dalam melaksanakan kebajikan firmannya yang bermaksud: Dan hendaklah kamu bertolong-tolongan untuk membuat kebajikan dan bertakwa, dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa (maksiat) dan pencerobohan. Dan bertakwalah kepada Allah, kerana sesungguhnya Allah Maha Berat azab seksa-Nya (bagi sesiapa yang melanggar perintah-Nya). (al-Maidah: 2)

Melalui kedua-dua ayat ini di kalangan ulama ada yang berpendapat bahawa menggantikan sesuatu amalan hanyalah terhad dalam persoalan yang melibatkan harta sahaja.

Sekumpulan ulama yang lain meluaskannya kepada persoalan ibadat badaniyyah (yang dilakukan oleh tubuh badan).

Seorang tokoh fiqh yang dihormati Sheikh Nuh Ali Sulaiman, Mufti Pertahanan Negara Jordan, berpendapat harus bagi seorang muslim mengqadakan amalan yang tertinggal bagi ahli keluarganya.

Dalam pendapat al-Syafieyyah dan pendapat yang paling kuat ialah: Barang siapa yang mati dan atasnya ada tanggungan puasa wajib atau puasa nazar maka ke atas walinya (bapa atau datuk atau ahli keluarganya) memilih sama ada mahu berpuasa bagi pihaknya atau tidak.

Salah satu hadis yang kuat dikemukakan oleh Imam al-Bukhari dan Muslim ialah hadis daripada Aisyah r.a.h yang bermaksud: Sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda: Barang siapa yang meninggal dan meninggalkan puasa maka berpuasa baginya oleh walinya. (al-Bukhari, jld:3, hlm:45, Muslim, jld:2, hlm: 803).

Sementara itu, jenis-jenis kaffarah bagi orang yang bersetubuh pada siang hari bulan Ramadan ada tiga macam. Pertama membebaskan hamba, kedua, berpuasa dua bulan berturut-turut dan yang ketiga memberi makan 60 orang miskin.

Dalam persoalan yang ditanya oleh puan adalah lebih baik pilih jenis kaffarah ketiga iaitu memberi 60 orang makan sebagai menjelaskan hutang kaffarah yang tertanggung atas bahu suami.

Sebaik-baiknya dengan menggunakan harta peninggalan suami, kalau harta suami sudah tidak ada boleh mohon supaya anak-anak menunaikan dengan memberi 60 orang miskin makan dengan niat membayar kaffarah arwah suami.

Suruhan bermubahalah.....(1)

Sheikh Muhammad Abu Zahrah berkata: "Dalam ayat-ayat yang lalu Allah SWT menerangkan keadaan Nabi Isa a.s. sejak daripada kandungan dan apa yang berlaku kepadanya daripada mukjizat dan bagaimana ia adalah seorang Nabi yang soleh serta hamba Allah".

Sebab nuzul ayat ke-59

Ayat ini diturunkan kerana wujud perdebatan antara rombongan kaum Nasrani dengan Nabi SAW. Rombongan tersebut berkata kepada Nabi SAW: "Apa sebab tuan mengata-ngata tuan kami? Nabi SAW menjawab: "Apa yang telah saya katakan?" Mereka berkata: "Tuan mengatakan Nabi Isa a.s itu hamba Allah SWT!"

Nabi SAW menjawab: "Benar! Dialah hamba Allah dan utusan-Nya Allah SWT pertaruhkan kalimat-Nya kepada anak dara yang tidak berkahwin iaitu Maryam".

Mendengar jawapan Rasulullah SAW, mereka marah lalu berkata: "Adakah tuan pernah melihat seorang yang dilahirkan dengan tidak berayah? Kalau tuan orang yang benar tunjukkanlah kepada kami satu contoh".

Maka Allah SWT turunkan ayat ini, bahawa sesungguhnya Isa a.s yang dijadikan oleh Allah SWT dengan cara yang mereka anggap pelik kerana ia terjadi dalam keadaan tidak berayah. Tidaklah kurang peliknya dengan misalan Adam AS dijadikan tanpa ayah dan ibu.

Adam a.s dijadikan Allah SWT daripada tanah. Kalaulah mereka sudah mengakui tentang kejadian Adam itu tidak pelik, maka tidak sepatutnya mereka mengingkari tentang kejadian Nabi Isa pula. Kerana jika Allah SWT menghendaki terjadinya sesuatu, Ia akan mengatakan: "Jadilah engkau!" Maka jadilah ia.

Iktibar dan fiqh ayat:

i. Al-Maraghi berkata: "Ayat ini mengandungi perumpamaan yang sangat jelas, kerana titik persamaan kedua-dua belah pihak disebutkan dengan terang, sehingga dapat menghilangkan keraguan musuh Allah SWT.

"Ini disebabkan orang yang mengingkari kejadian Nabi Isa tanpa ayah, sedangkan pada masa yang sama, dia mengakui kejadian Nabi Adam AS yang tidak berayah dan beribu, yang merupakan suatu perkara yang seharusnya tidak terjadi dan tidak dapat diterima oleh akal".

ii. Hamka berkata: "Ayat ini membantah kedua pihak. Pertama yang tidak percaya sama sekali bahawa Nabi Isa lahir tidak dengan perantaraan bapa, sehingga dituduh dengan pelbagai macam tuduhan oleh orang Yahudi. Padahal mereka pun percaya Nabi Adam dijadikan daripada tanah tidak dengan bapa tidak dengan ibu. Orang zaman sekarang terlalu terpesona dengan teori Darwin.

"Yang kedua ialah penyadaran bagi orang oleh kerana Nabi Isa tercipta dengan perantaraan Roh Allah, iaitu kalam-Nya yang menjelma menyerupai diri sebagai manusia, sebab itulah mereka tuhankan dia. Kerana perkara luar biasa itu dia dituhankan nescaya Nabi Adam yang terlebih dahulu dituhankan".

Sebab nuzul ayat 60

Adalah diriwayatkan, bahawasanya Nabi SAW mengajak orang-orang Nasrani Najran itu beribtihal atau mubahalah, yakni berlaknat-laknatan dan sesiapa yang berdusta dialah yang ditimpa laknat. Tetapi mereka enggan.

Iktibar dan fiqh ayat

i. Al-Maraghi berkata: "Hendaklah kamu tetap teguh dengan keyakinan dan ketenanganmu dalam menuju kebenaran serta menjauhkan diri daripada sebarang keraguan".

ii. Muhammad Quraish Shihab berkata: "Ayat ini menegaskan apa yang ditegaskan oleh ayat yang lalu bahawa apa yang telah Allah SWT wahyukan kepadamu ini wahai Muhammad itulah kebenaran mutlak.

"Kemutlakan itu difahami daripada bentuk makrifat, yakni huruf alif dan lam yang menghiasi kata hak. Kebenaran mutlak itu datang dari Tuhanmu Yang Maha Mengetahui lagi Maha Kasih padamu".

iii. Hamka berkata: "Ayat ini membantah kepercayaan yang ganjil itu. Lalu dijelaskan bahawa Allah Maha Kuasa telah menciptakan Nabi Adam dari tanah tidak dengan perantaraan bapa dan ibu.

"Datangnya Nabi Adam ke dunia bukanlah mempusaka dosa dan lahirnya Nabi Isa bukan pula penebus dosa melainkan sebagai Rasul-rasul Allah yang lain juga. Diutus sebagai pembimbing manusia menuju ke jalan yang diredai-Nya".


Suruhan bermubahalah......... (2)

Sebab nuzul ayat 61

Al-Bukhari dan Muslim meriwayatkan seorang pelayan dan majikan datang kepada Rasulullah SAW. Lalu Baginda mengkehendaki kedua-duanya mengadakan sumpah pengutukan. Tetapi salah seorang daripada keduanya berkata: "Janganlah engkau mengeluarkan sumpah kutukan itu. Demi Allah, sekiranya dia Nabi yang benar lalu dia meminta kita mengadakan sumpah kutukan, nescaya kita tidak akan mendapat keuntungan selama-lamanya".

Lalu kedua-duanya berkata kepada Nabi SAW, "Kami akan memberi tuan apa yang tuan minta". Oleh itu, kirimkanlah bersama kami seorang lelaki yang tuan amanahkan.

Lalu Nabi SAW bersabda: "Berdirilah engkau wahai Abu Ubaidah". Tatkala dia sudah berdiri lalu Baginda bersabda: "Inilah orang kepercayaan daripada umat ini (Islam)".

Abu Nu'aym meriwayatkan dalam kitab al-Dalail, daripada Ibn Abbas, "terdapat lapan orang Nasrani Najran datang kepada Rasulullah SAW. Antara mereka, terdapat seorang pelayan dan majikan. Lalu Allah SWT berfirman, Katakanlah, mari…, lalu mereka berkata, "Berilah kami tempoh tiga hari".

Mereka kemudiannya pergi kepada kaum Yahudi Quraizah, Nadr dan Qainuqa'. Lalu mereka memberi isyarat agar mengadakan perdamaian dan jangan mengadakan sumpah saling mengutuk dengan Baginda. Mereka berkata, "Dialah Nabi yang kita temui di dalam Taurat kerana itu adakanlah perdamaian dengan Baginda dengan bayaran sebanyak 1,000 helai pakaian dibayarkan pada bulan Safar dan 1,000 lagi pada bulan Rejab serta beberapa dirham".

Diriwayatkan bahawa Nabi SAW memilih Fatimah, Ali dan kedua-dua puteranya untuk mengerjakan mubahalah ini. Baginda kemudiannya keluar bersama mereka, sambil bersabda, "Jika aku membaca doa, hendaklah kamu mengaminkannya".

Ibn Asakir meriwayatkan daripada Ja'far daripada bapanya, bahawa ketika ayat ini turun, beliau membawa Abu Bakar r.a bersama seorang anaknya, Umar r.a., bersama seorang anaknya, dan Uthman r.a bersama seorang anaknya. Tidak diragukan daripada ayat ini orang akan memahami bahawa Nabi SAW menyuruh golongan Ahli Kitab yang memperdebatkan peristiwa Nabi Isa dengan kaum mukmin agar mengumpulkan kaum lelaki, wanita dan anak-anak daripada kalangan mereka.

Nabi SAW juga mengumpulkan orang yang beriman, kaum lelaki, wanita dan anak-anak untuk melakukan doa mubahalah, iaitu memohon laknat ditimpakan kepada orang yang berdusta dalam persoalan Nabi Isa ini.

Iktibar dan fiqh ayat:

i. Al-Maraghi berkata: "Dalam ayat di atas perkataan anak-anak soleh dan isteri disebut terlebih dahulu daripada dirinya sendiri. Padahal seseorang sentiasa memikirkan nasib anak dan isterinya, sebenarnya adalah untuk menyatakan betapa Nabi SAW telah berasa aman, memiliki kepercayaan yang penuh dan keyakinan yang teguh dengan kebenaran misinya, hinggakan Baginda menaruh kepercayaan sesuatu misbah yang tidak diinginkan akan menimpa mereka.

"Ayat ini dinamakan ayat mubahalah, ertinya berdoa agar musuhnya mendapat laknat Allah".

ii. Muhammad Quraish Shihab berkata: "Ayat ini diletakkan setelah ajakan memanggil anak dan isteri dan sebelum bermubahalah. Ini memberi isyarat bahawa Nabi SAW masih memberi kesempatan waktu yang relatif tidak singkat kepada yang diajak itu, untuk berfikir menyangkut soal mubahalah, kerana akibatnya sangat fatal".

iii. Hamka berkata: "Mubahalah ialah bersumpah yang berat. Di dalam sumpah itu dihadirkan anak dan isteri dari kedua pihak yang bersangkutan, lalu diadakan untuk mempertahankan kebenaran masing-masing.

"Jika kedua belah pihak masih tidak mengalah dan bertolak ansur maka tunggulah laknat-Nya kepada siapa yang masih mempertahankan pendirian yang salah. Inilah ajakan Rasulullah SAW kepada utusan-utusan Najran yang mempertahankan Nabi Isa adalah putera Allah SWT.

"Ayat mubahalah adalah pembuktian antara yakin dan teguhnya orang Islam pada iman dan kepercayaannya. Keyakinan Tauhid adalah pegangan seluruh keluarga untuk mempertahankan diri hidup atau mati demi menegakkan kebenaran".

Iktibar dan fiqh ayat ke-62:

i. Al-Qurtubi berkata: "Isyarat pada sesungguhnya ini, kembali kepada al-Quran dan apa yang terkandung daripada kisah-kisah. Di namakan kisah kerana segala makna ikut mengikuti antara satu sama lain".

ii. Sheikh Sya'rawi berkata: "Jika datang kisah daripada tuhan yang satu, maka kita yakin bahawa tiada lagi di sana Tuhan yang lain mendatangkan dengan kisah-kisah yang lain".

iii. Al-Sonhadji berkata: "Ayat ini dijadikan hujah menolak dakwaan orang-orang Nasrani yang mengatakan, Allah SWT itu Tuhan yang ketiga dari tiga serangkai. Dan sesungguhnya Allah itu adalah Yang Maha Perkasa lagi Bijaksana. Yakni tidak ada yang lebih perkasa dan lebih bijaksana daripada-Nya, dan tidak ada yang layak untuk menandingi-Nya selain Allah sendiri".

Iktibar dan fiqh ayat ke-63:

i. Ibn Kathir berkata: "Allah menutup ayat ini dengan menjelaskan siapa yang menyeleweng daripada kebenaran kepada kebatilan maka dialah yang sebenarnya merosakkan di muka bumi. Sedangkan Allah Maha Mengetahui dan pasti membalas perbuatan mereka kerana Dia Maha Berkuasa atas segala-galanya.

ii. Hamka berkata: "Tasamuh (toleransi) beragama ini adalah dasar dari dakwah Islam. Yang menentukan petunjuk bagi manusia , bukanlah manusia melainkan Allah SWT. Tetapi orang tidaklah boleh berhenti mengadakan dakwah.

"Suatu toleransi tidak disertai dengan perluasan dakwah akan menuju kehancuran. Kita harus berani mengikut Rasulullah SAW, berani berhadapan dengan pemeluk agama yang lain dengan mengadakan mubahalah. Sesungguhnya keberanian itu tidak akan wujud jika kita tidak mengerti agama kita sendiri".

Berdasarkan ayat-ayat di atas jelas betapa rosaknya golongan Yahudi dan Nasrani apabila mempertuhankan Nabi Isa sedangkan apabila di ajak bermubahalah mereka begitu gentar dan takut seperti yang terjadi kepada golongan Nasara Najran.

Semoga Allah memelihara kita daripada kesesatan dan menjadikan kita sentiasa istiqamah. Amin.

- petikan dari : Dr Zulkifli Mohamad Al-Bakri

Thursday, March 26, 2009

Doa untuk bayi.....amalkan

Firman Allah dalam Surah Ali-Imran:36 : Maka apabila ia melahirkannya, berkatalah ia: "Wahai Tuhanku, Sesungguhnya aku telah melahirkan seorang anak perempuan (sedang yang aku harap-harapkan ialah yang dilahirkannya itu - dan memanglah tidak sama anak lelaki dengan anak perempuan; dan bahawasanya aku telah menamakannya Maryam, dan aku perlindungkan dia dengan peliharaanMu, demikian juga zuriat keturunannya, dari godaan syaitan yang kena rejam (yang dikutuk dan disingkirkan)".


Keterangan ayat:

Hinnah Faquza, isteri Imran sewaktu telah lanjut usianya melihat seekor burung memberi makan kepada anaknya. Terlintas dalam fikirannya untuk mendapat anak. Dia bernazar kepada Allah jika mendapat anak lelaki akan disuruh memberi khidmat kepada Baitulmaqdis.

Allah memakbulkan doanya tetapi dikurniakan anak perempuan. Lazimnya, tanggapan umum kepada anak lelaki ialah fizikalnya lebih hebat untuk menjaga rumah suci itu.

Walaupun begitu, bayi ini adalah anugerah Allah yang wajib disyukuri. Tambahan pula ia adalah bayi perempuan yang sempurna dan cantik. Nama yang diilhamkan oleh Allah untuk diberikan ialah Mariam yang bermakna kuat ibadat dan khidmatnya untuk Allah.

Ia juga dinamakan dengan keyakinan akan menjadi wanita yang paling tinggi kedudukannya di sisi Allah.

Munajatnya kepada Allah ialah ayat di atas,…memohon kasih-Nya agar dijaga Mariam dan keturunannya daripada syaitan yang dilaknat.

Abu Hurairah r.a. berkata, Rasulullah bersabda, “setiap anak yang dilahirkan akan diganggu oleh syaitan melainkan Mariam kerana doa yang dibacakan oleh ibunya itu”.

Khasiat dan kaifiat beramal:

Amalkanlah membaca doa ini kepada anak yang baru dilahirkan untuk mendapat perlindungan Allah. (Tafsir al-Khazin, tafsir ayat 36 surah ali-‘Imran)

Tidak akan berubah doa melainkan dgn .............????

DARIPADA Abu Hurairah katanya, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Hai manusia! Sesungguhnya Allah itu baik. Dia tidak menerima sesuatu melainkan yang baik. Dan sesungguhnya Allah memerintahkan kepada orang mukmin seperti diperintahkan-Nya kepada rasul. Firman-Nya: Wahai rasul, makanlah makanan baik-baik (halal) dan kerjakanlah amal salih. Sesungguhnya Aku Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (Surah al-Mukminun, ayat 51) 

Firman Allah lagi: Wahai orang beriman! Makanlah rezeki yang baik-baik yang kami rezekikan kepadamu. (Surah al-Baqarah, ayat 172). Kemudian Nabi SAW menceritakan mengenai seorang lelaki sudah lama berjalan kerana jauhnya perjalanan yang ditempuhnya sehingga rambutnya kusut-masai dan berdebu. Orang itu menadah tangannya ke langit dan berdoa: Wahai Tuhanku! Wahai Tuhanku! Padahal makanannya daripada barang haram, minumannya daripada yang haram, pakaiannya daripada yang haram dan dia diasuh dengan makanan haram. Maka bagaimanakah Allah akan memperkenankan doanya." (Hadis riwayat Muslim

Berdoa itu tidak boleh dilakukan secara semberono (tidak berhati-hati) dan sembarangan, tetapi perlu kepada adab serta syarat tertentu. Orang yang berdoa sambil lewa dan menganggap berdoa itu adalah suatu yang remeh adalah orang doanya jarang dikabulkan sehingga kemudian timbul prasangka buruk kepada Allah.

Memakan makanan halal dan baik adalah satu bentuk ketaatan kepada Allah dalam memenuhi segala perintah-Nya. Maka apabila seseorang itu selalu taat kepada Allah dalam segala perkara dan sentiasa berada dalam kebenaran, Insya-Allah segala yang dimohon akan dikabulkan Allah. 

Kita hendaklah berdoa dengan penuh keyakinan, harapan dan rasa takut. Merendahkan diri dengan suara lirih, tenang, tidak tergesa-gesa, penuh khusyuk dan tahu akan hakikat diminta. Ia berdasarkan firman Allah yang bermaksud: "Berdoalah kepada Tuhanmu dengan merendah diri dan suara yang lembut." (Surah al-A'raf , ayat 55) 

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Tiada seorangpun yang berdoa kepada Allah dengan suatu doa, kecuali dikabulkan-Nya dan dia memperoleh satu daripada tiga keadaan, iaitu dipercepatkan penerimaan doanya di dunia, disimpan (ditunda) untuknya sampai di akhirat atau diganti dengan mencegahnya daripada musibah (bencana) serupa." (Hadis riwayat at-Tabrani)

Pemberi dan penerima rasuah.....?

RASUAH: Sifat tamak haloba meminggir hukum agama dalam melaksanakan urusan harian 

SIFAT manusia sering pelupa, tentulah kita perlu sentiasa mengingatkan supaya tidak terus leka. Halangan dan rintangan dalam kehidupan kadangkala tidak tertanggung oleh sesiapa, apatah lagi wang ringgit di depan mata. 

Itulah yang gawat dalam organisasi, akauntabiliti tidak dipandang lagi, kredibiliti sudah tidak bererti, yang tinggal hanyalah janji bakal dimungkiri. Hari ini, kepemimpinan dan pentadbiran goyah dengan amalan rasuah.

Ia adalah satu contoh amalan berbentuk 'mata pencarian' tidak halal dan daripada sumber haram sama sekali. Malangnya, ia berlaku di mana-mana saja lantaran kurangnya keinsafan segelintir manusia mengenai akibat memakan sesuatu yang tidak baik dan tidak berjaga-jaga mengenai keselamatan dirinya di akhirat kelak. 

Suruhan Allah supaya kita mencari rezeki daripada sumber halal ada sebabnya. Amalan rasuah iaitu perbuatan memberi sogokan kepada seseorang sama ada dalam bentuk wang ringgit, imbuhan, perkhidmatan atau faedah lainnya untuk membolehkan sesuatu dihajati seseorang itu diperoleh adalah perbuatan dikeji Allah. 

Mengambil harta orang lain dengan cara salah adalah perbuatan mengingkari perintah Allah. Firman Allah yang bermaksud: "Dan janganlah kamu makan atau mengambil harta orang lain di antara kamu dengan jalan salah dan jangan pula kamu menghulurkan harta kamu (memberi rasuah) kepada hakim kerana hendak memakan atau mengambil sebahagian daripada harta manusia dengan berbuat dosa, pada hal kamu mengetahui salahnya." (Surah al-Baqarah, ayat 188)

Ia kerana perbuatan memberi sogokan untuk mendapatkan 'sesuatu' adalah sifat diwarisi daripada sifat syaitan, iaitu musuh kepada seluruh umat Islam di dunia. Implikasinya juga besar, iaitu manusia boleh berbohong, menyatakan yang salah dan menidakkan yang benar. 

Allah berfirman yang bermaksud: "Wahai sekalian manusia! Makanlah daripada apa yang ada di bumi, yang halal lagi baik dan janganlah kamu ikut jejak langkah syaitan kerana sesungguhnya syaitan itu ialah musuh yang terang nyata bagi kamu." (Surah al-Baqarah, ayat 168) 

Rasulullah SAW juga melaknat orang memberi dan menerima rasuah. Sabda Baginda SAW yang bermaksud: "Daripada Abdillah bin Amru: Rasulullah SAW melaknat pemberi rasuah dan penerima rasuah." (Hadis riwayat At-Tarmizi) 

Orang yang tidak bersyukur kepada Allah juga mudah mengikut jejak langkah syaitan durjana yang fungsinya menghancurkan keimanan umat Islam. Sifat memberi dan menerima rasuah contohnya adalah satu sifat tamak haloba yang meminggirkan hukum agama dalam menjalankan urusan harian.

Allah berfirman yang bermaksud: "Wahai orang beriman! Makanlah daripada benda yang baik, halal, yang Kami berikan kepada kamu dan bersyukurlah kepada Allah jika betul kamu hanya beribadat kepada Allah." (Surah al-Baqarah, ayat 172) 

Satu-satunya tonggak boleh menghalang daripada berlakunya amalan rasuah dalam urusan harian adalah sifat amanah. Tidak semudah menyebutnya, amanah adalah sifat terpuji yang ditonjolkan Rasulullah SAW, khulafa' al-Rasyidin dan sahabat yang sentiasa mendampingi serta mengikuti akhlak Baginda. 

Sikap amanah menjadikan kepemimpinan Rasulullah SAW diangkat sebagai kepemimpinan paling mulia untuk diteladani. Sifat pemimpin masa itu yang adil serta bijaksana mengatur strategi dakwah, sangat berkesan sebagai serampang dua mata kepada agama wahyu iaitu memimpin dan mendidik orang yang dipimpin. 

Bukan sekadar memberi peringatan, Rasulullah SAW mendidik umat di bawah tadbirannya untuk mencontohi watak Baginda yang rendah diri tetapi besar hatinya, sikit harta tetapi banyak ilmunya, tenang bicara tetapi dalam maknanya dan kecil tanah jajahannya tetapi satu dunia dan akhirat ini sempadannya. 

Kepemimpinan yang cemerlang itu menakutkan orang kafir Quraisy yang akhirnya menawarkan sesuatu kepada Rasulullah SAW supaya Baginda dapat bekerjasama dengan mereka tetapi ditolak. 

Rasulullah SAW pernah ditanya bagaimana caranya supaya Allah mudah memakbulkan doa hambanya. Diriwayatkan oleh Al-Imam At-Tabarani, "Daripada Saad bin Abi Waqas, ia berkata: Wahai Rasulullah serulah kepada Allah untuk menjadikan aku orang yang mustajab dengannya. Bersabda Rasulullah SAW: Wahai Saad, perbaikilah makananmu, nescaya kamu menjadi orang yang dikabulkan doanya. Demi jiwa Muhammad dalam genggaman-Nya, sesungguhnya seorang hamba yang memasukkan sesuap makanan yang haram ke dalam perutnya, maka tidak akan diterima amal kebajikannya selama 40 hari. Dan barang siapa yang daging dalam badannya tumbuh daripada yang haram dan hasil riba, maka api neraka lebih layak baginya." 

Seseorang pemimpin yang cemerlang dalam pentadbiran adalah paling amanah terhadap tanggungjawabnya dan tidak berkira mencurahkan bakti terhadap orang yang dipimpin. Kita boleh membayangkan dalam sebuah keluarga yang mempunyai suami atau bapa yang amanah, ia pasti kuat bekerja untuk mencari rezeki halal untuk isteri dan anak. 

Isteri atau ibu yang amanah, tidak berkeluh kesah menjalankan tugas rumah tangga serta mengandung, melahir dan membimbing setiap cahaya mata dengan baik, sementara anak yang amanah tidak akan memungkiri janji kepada ibu bapa untuk menjadi insan terbilang. 

Realitinya, kita boleh lihat bagaimana sebuah kehidupan tidak lagi sarat dengan sifat amanah, warganya pasti porak-peranda, kucar-kacir dan tidak mempunyai hala tuju yang jelas dalam menuju masa hadapan cemerlang. 

Daripada Abi Hurairah, sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: "Apabila hilang amanah maka tunggulah kedatangan hari kiamat. Maka bertanya seorang lelaki: Bagaimana hilangnya amanah itu? Sabda Rasulullah SAW: Iaitu apabila sesuatu urusannya diserahkan kepada orang bukan ahlinya, maka tunggulah kerosakan dan kebinasaan." (Hadis riwayat al-Bukhari) 

Monday, March 23, 2009

Nikmat Air..........


Nikmat air bertukar bencana jika tidak disyukuri
Air nikmat berharga dikurniakan Allah yang menjadi unsur penting diperlukan manusia dan seluruh jasad hidup. Tanpa air, bumi gersang dan tidak ada sesuatu pun yang boleh hidup. 

Firman Allah bermaksud:
 "Dan Kami turunkan dari langit air yang banyak manfaatnya, lalu Kami tumbuhkan dengan air itu pohon dan biji tumbuhan yang dikutip hasilnya." (Surah Qaf, ayat 9). 

Dalam surah an-Nahl, ayat 10 hingga 11 Allah berfirman bermaksud:
 "Dialah (Allah) yang menurunkan hujan dari langit untuk kamu, sebahagiannya menjadi minuman dan sebahagiannya lagi (menyuburkan) tumbuh-tumbuhan, yang pada (tempat tumbuhnya) kamu menternak binatang ternakan. Dia (Allah) juga menumbuhkan bagi kamu dengan air hujan itu tanaman; zaitun, kurma, anggur dan segala macam buah-buahan. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar ada tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang mahu berfikir."

Sumber air diperoleh secara semula jadi daripada hujan, sungai, tasik dan mata air. Biarpun diperoleh secara percuma, sumber air perlu diurus dengan baik bagi mengelak kesan buruk berkaitan dengannya. 

Manusia mudah lupa jika tidak diturunkan bala. Masalah banjir kilat sering berlaku disebabkan gagal mengalir air hujan ke laut. Alur dan sungai banyak tersekat disebabkan proses pembangunan tidak mengambil kira laluan air apabila hujan. 

Kita harus bersyukur dilimpahi rahmat dengan jumlah purata hujan yang banyak sepanjang tahun. Sumber air memberi kemakmuran dan kesenangan hidup kepada seluruh rakyat. Kegiatan ekonomi seperti pertanian, penternakan, perikanan, pelancongan, kegunaan domestik dan perindustrian berjalan baik hasil sumber air mencukupi.

Bagaimanapun, segala nikmat itu mungkin ditarik Allah dengan pelbagai cara jika manusia tidak menghargai nikmat air. Jumlah hujan yang banyak tidak menjamin bekalan air mencukupi sepanjang tahun. 

Peringatan Allah dalam surah al-Mukminun ayat 18 bermaksud: "Kami turunkan air hujan dari langit dengan sukatan tertentu serta Kami tempatkan dia tersimpan di bumi dan sesungguhnya Kami sudah tentu berkuasa melenyapkannya." 

Semua pihak menanggung kerugian dan kesukaran apabila bekalan air berkurangan. Ketika itu masing-masing sedar betapa pentingnya air. Masalah kekurangan bekalan air bukan kebetulan, tetapi akibat perbuatan manusia sendiri. 

Tindakan pemantauan berkaitan bekalan air dilakukan bersungguh-sungguh hanya ketika berlaku krisis bekalan air. Malangnya, masalah itu dilupai selepas dapat diatasi buat sementara. Ini memberi peluang pihak tidak bertanggungjawab mengulangi kesalahan dan mengaut keuntungan. Mereka tidak takut didenda kerana mampu membayarnya.

Masalah berkaitan air bukan satu bencana alam semata-mata, malah peringatan disebabkan manusia tidak menunaikan amanah dan tanggungjawab. 

Sikap tamak dan angkuh menjadikan manusia tidak rasa bersalah biarpun mengetahui perbuatan mendatangkan keburukan. 

Allah menurunkan hujan sebagai anugerah kepada hamba-Nya. Oleh itu, kita wajib menghargai nikmat kurniaan itu. Jika nikmat itu tidak diendahkan, maka dibalas dengan azab yang pedih. 

Manusia perlu menghargai air dengan melakukan usaha ke arah memelihara dan memulihara sumber air. 

Perbuatan mendatangkan keburukan kepada sumber air perlu dihentikan. Penggunaan air juga perlu dikawal agar tidak berlaku pembaziran sumber. Sekiranya Allah menarik balik nikmat air, tiada siapa dapat mengatasi kekuasaan Allah untuk mengubah ketentuan-Nya. 

Masalah berkaitan air adalah bala. Ia satu peringatan supaya kembali insaf dan tidak berterusan melakukan dosa. 

Jika manusia tidak insaf dan tidak memperbetulkan kesalahan dilakukan, bala lebih besar ditimpa seperti diceritakan dalam al-Quran mengenai kehancuran menimpa kaum Saba akibat ingkar mematuhi perintah Allah. 

Kaum Saba mendapat limpah kurnia melakukan kegiatan pertanian secara besar-besaran dengan ada bekalan air mencukupi. Negara Saba mendapat kemakmuran dan kehidupan mewah sehingga menjadi tumpuan penduduk dari kawasan sekitar. 

Balasan berkaitan air tidak saja melalui banjir. Masalah kekurangan bekalan air, tanah runtuh, banjir lumpur, hakisan tanah dan penyakit bawaan air juga satu bentuk balasan. Kejadian itu disebabkan manusia melakukan perbuatan menyalahi hukum alam sehingga peranan air tidak terkawal. 

Tanah runtuh berlaku disebabkan kemusnahan struktur semula jadi disebabkan kegiatan pembinaan bangunan, jalan raya dan penempatan yang dibuat di lereng atau atas bukit tanpa kawalan. Bukit yang menjadi paksi bumi mengalami perubahan ketara tidak mampu mengekalkan peranannya. 

Masalah hakisan tanah mendatangkan kesan buruk biarpun berlaku perlahan. Kejadian hakisan menyebabkan air sungai dicemari kelodak dan unsur tidak larut. Sungai menjadi cetek dan mengganggu ekologi hidupan air. 

Kegiatan pembalakan haram dan tidak terkawal sering mengganggu kawasan diwartakan tadahan hujan. Pokok ditebang sehingga kawasan hutan menjadi gondol. Keuntungan diperoleh pencuri balak, sedangkan orang ramai mengalami padahnya. 

Kawasan hutan tadahan hujan yang dibersihkan tidak lagi menyimpan air. Simpanan air dalam tanah berkurangan dan mudah kering apabila musim kemarau. Loji air menghadapi kekurangan bekalan air sehingga tidak memenuhi keperluan domestik. 

Kekurangan bekalan air dalam tanah juga menyebabkan tumbuh-tumbuhan tidak subur dan mati. Haba di kawasan meningkat dengan mendadak dan menyebabkan kebakaran hutan mudah berlaku yang mendatangkan kerugian besar kepada negara. 

Manusia perlu mematuhi dan bertanggungjawab menjaga alam agar sumber utama tidak diganggu secara keterlaluan. Sifat melampaui batasan memang ditegah dalam semua hal. Kemusnahan dan kecelakaan mudah berlaku dalam keadaan melampaui batasan. 

Soal pengurusan air adalah fardu kifayah yang perlu dipandang serius untuk kepentingan semua. Semua pihak perlu memainkan peranan bagi menjamin kepentingan umum tidak dirosakkan. 

Tindakan proaktif dan berterusan menjaga dan memulihara sumber air perlu dilakukan tanpa kompromi terhadap pihak yang mengambil kesempatan tidak mematuhi peraturan supaya sumber air berada pada tahap lebih lestari dan berkualiti. 

Alam ini perlu dipelihara dan diuruskan dengan baik. Tugas ini sebahagian daripada tugas yang diamanahkan terhadap manusia sebagai khalifah. Allah menjelaskan kemusnahan dan penderitaan bakal ditanggung manusia jika melakukan perbuatan menyalahi aturan alam.

Menarik today: Irhas.................1

Kewafatan Abdullah, suami tercinta benar-benar ditangisi oleh Siti Aminah Wahab, lebih-lebih pemergian itu berlaku ketika beliau sedang sarat mengandung anak pertama mereka!

Namun seolah-olah tahu bahawa anak yang dikandung itu bukan calang-calang manusia yang akan dilahirkan ke dunia. Lalu Siti Aminah terpaksa membuang jauh-jauh kesedihannya itu kecuali tetap menguatkan diri dan perasaannya demi kebaikan anak dalam kandungan dan mahu melahirkan bayinya itu dengan selamat.

Malah terdapat kisah sebagaimana yang diceritakan oleh Siti Aminah sendiri; "Ketika kandunganku genap berusia enam bulan, datang seorang yang tidak ku kenali pada suatu malam dan berkata; Hai, Aminah, sesungguhnya puan sedang mengandungkan seorang pemimpin besar. Apabila bayi mu itu lahir kelak namakanlah dia dengan nama Muhammad!;" (sesetengah riwayat mengatakan Siti Aminah bermimpi mengenai anak dalam kandungannya itu).

Sehingga saat hendak melahirkan anaknya itu, Siti Aminah dikatakan tidak sedikit pun berasa gentar dan bimbang malah kita mendengar dalam banyak kisah, beliau dibidani oleh wanita-wanita yang didatangkan dari syurga, malah turut dibantu para bidadari itu sendiri.

Dikatakan wanita-wanita itu merupakan Siti Asiah, isteri kepada Firaun dan Siti Mariam, ibu Nabi Isa a.s. yang datang untuk membantu Siti Aminah melahirkan puteranya itu.

Lalu pada subuh Isnin 12 Rabiulawal, tahun pertama selepas peristiwa Tahun Gajah, maka lahirlah ke dunia ini, seorang anak yatim yang mulia..

Bayi yang dilahirkan itu tidak lain, tidak bukan Muhammad bin Abdullah bin Abdul Mutalib bin Hisyam bin Abdul Manaf bin Qushaiy bin Kilaab bin Murrah bin Kaab bin Luai bin Ghalib bin Fihr bin Malik Ibnu Nader bin Kinanah bin Khuzaimah bin Mudrika bin Ilyas bin Mudar bin Nizar (Hizar) Bin Maad bin Adnan, sehinggalah selanjutnya nasab keturunan Adnan ini bersambung kepada Ismail putra Ibrahim a.s.

Tidak sahaja kerana fajar mentari yang menyingsing bagi menyingkap pagi yang paling suci tetapi dikatakan kelahiran Nabi di penempatan Bani Hashim di Mekah itu terdapatnya sinar yang begitu menerangi sehingga ke pelosok negeri.

Ibnu Saad meriwayatkan bahawa ibu Rasulullah SAW pernah berkata: "Setelah aku melahirkan bayi ini keluar dari rahimku, maka bersamanya terdapat cahaya gemilang yang menerangi sehingga ke istana-istana di Syam."

Malah sejurus keputeraan Nabi Muhammad itu dikatakan terjadinya perkara-perkara luar biasa (irhas) sebagai tanda-tanda bahawa Rasulullah merupakan perutusan daripada Allah yang bakal mengubah apa yang selama ini telah sebati pada fizikal, mental, rohani dan akidah umat manusia kepada yang lebih baik lagi.

Irhas......................... 2

Dikatakan ketika Baginda lahir, empat belas lengkungan pintu gerbang Istana Kisra, milik Raja Parsi secara tiba-tiba telah runtuh, roboh dan pecah bertaburan, api biara yang selama berpuluh-puluh tahun tidak pernah padam, yang menjadi penyembahan kaum Majusi akhirnya gelap terpadam dan sehinggalah gereja-gereja di sekitar Bahirah runtuh secara tiba-tiba akibat ia mendap ke dalam bumi.

Jika alam semesta turut menyambut dengan gembira keputeraan Nabi Muhammad, apatah lagi kepada datuk Baginda, Abdul Mutalib yang sangat merasai kehilangan anaknya, Abdullah sebelum ini.

Sebaik Nabi Muhammad selamat dilahirkan, berita gembira kelahiran ini terus disampaikan kepada Abdul Mutalib yang ketika itu dikatakan sedang bertawaf di Kaabah kerana menantikan kelahiran cucunya itu.

Abdul Mutalib benar-benar gembira menerima berita kelahiran cucu laki-laki itu yang sekali gus mengingatkan beliau kepada anaknya, Abdullah.

Segera beliau menemui Siti Aminah untuk mengucapkan tahniah dan tanpa berlengah Abdul Mutalib menatang dengan penuh kasih sayang bayi yang baru lahir itu dan dibawanya terus menuju ke Kaabah.

Sesetengah riwayat menceritakan Abdul Mutalib membawa cucunya itu masuk ke dalam Kaabah. Di tempat sesuci itu, Abdul Mutalib berdoa kepada Allah memohon supaya cucunya itu diberi kemuliaan sepanjang hidupnya kelak. Lalu Abdul Mutalib menamakan bayi itu dengan permulaan yang cukup mulia iaitu; Muhammad yang bererti; yang terpuji! Iaitu satu nama yang masih agak asing di kalangan masyarakat Arab ketika itu.

Apabila mereka mengetahui bahawa anak itu diberi nama Muhammad, mereka tertanya-tanya mengapa Abdul Mutalib tidak suka atau mempertahankan nama nenek moyang.

Lalu Abdul Mutalib menjawab: "Ku inginkan anak ini akan menjadi seorang yang Terpuji bagi tuhan di langit dan bagi makhluk-makhluk-NYA di bumi!

Pada hari ketujuh kelahiran Rasulullah itu, sebagai tanda gembira dan bersyukur serta melaksanakan tanggungjawab sebagai datuk, Abdul Mutalib telah menyembelih unta dan dijamukan kepada seluruh penduduk Mekah, masyarakat Quraisy pada masa itu.

Malah walau sesetengah riwayat menyebut Nabi Muhammad telah dikhatankan sejak dilahirkan, namun pada hari ketujuh itu juga Abdul Mutalib telah mengkhatankan cucunya itu.

Bagi tidak membezakan si anak dengan anak-anak lain yang masih mempunyai ibu dan ayah, Nabi Muhammad benar-benar telah dilimpahkan dengan kekayaan kasih sayang walaupun daripada seorang yang bergelar datuk!

Namun tentunya anda sering mendengar bahawa keputeraan Nabi Muhammad SAW tidak lebih sebagai satu kelahiran seorang nabi palsu, iaitu satu tuduhan yang sangat jahat!

Iaitu satu konotasi sesetengah ajaran yang tercatat dalam kitab mereka yang menuduh Nabi Muhammd adalah antara "Banyak nabi palsu akan muncul dan menyesatkan banyak orang."

Ini dilakukan apabila mereka tidak pernah menguji pengetahuan mengenai Nabi Muhammad.

Namun di celah-celah hasutan tersebut, seorang dari kalangan mereka mengemukakan sesuatu yang berbeza mengenai Rasulullah.

Seorang pemikir dan ahli sejarah terkemuka Inggeris, Thomas Carlyle (meninggal 1881) dari era atau zaman Victoria, dalam bukunya Heroes and Hero-worship (1841) dengan tegas menyatakan, "Pembohongan yang begitu semangat telah dituduhkan pada Muhammad (Nabi), adalah hanya menghinakan diri kita sendiri."

Menurutnya lagi, jika Nabi Muhammad itu nabi yang palsu, jangankan hendak menyebarkan agama, membina rumah pun Baginda tidak akan mampu!

"Nabi palsu mendirikan sebuah agama? Manakan mampu? Seorang yang palsu bahkan tidak akan mampu membangunkan sebuah rumah yang diperbuat daripada batu bata!

"Jika dia tidak tahu dan tidak mengikuti ilmu dan cara-cara membuat adunan simen, bata dan segala sesuatu yang berhubungan dengan itu. Bukannya rumah yang dapat Baginda dirikan, melainkan tidak lebih longgokan dan lambakan sampah sarap.

"Adakah sampah, jika agama yang dibawa oleh Muhammad itu dapat bertahan selama dua belas abad (sekarang abad ke 14), memiliki pengikut sebanyak 180 juta orang (sekarang lebih dari 1 bilion pengikut),

"Ajarannya akan hancur berantakan jika Muhammad itu nabi atau imam palsu!" tegas Carlyle.

Justeru, tuduhan kepalsuan Nabi Muhammad itu boleh dijawab dengan segala detik-detik sejarah kelahiran atau keputeraan Baginda sendiri yang ternyata bukan satu kelahiran yang biasa!

Friday, March 20, 2009

Al-Quran sentiasa terpelihara

Mukadimah
Firman Allah SWT yang bermaksud: 
Adapun orang-orang kafir, maka Aku (Allah) akan menyeksa mereka dengan azab yang amat berat di dunia dan di akhirat, dan mereka pula tidak akan beroleh sesiapa pun yang dapat menolong. Adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal soleh, maka Allah akan menyempurnakan pahala mereka, dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada orang-orang yang zalim. Demikianlah (perihal Nabi Isa), yang Kami membacakannya kepadamu (Wahai Muhammad, adalah ia) sebahagian dari hujah-hujah keterangan (yang membuktikan kebenarannya), dan dari al-Quran yang penuh dengan hikmat-hikmat - (pengetahuan yang tepat, lagi sentiasa terpelihara). 
(ali-‘Imran: 56-58)

Sheikh Muhammad Abu Zahrah berkata: "Ayat-ayat ini merupakan kesinambungan daripada kisah yang terdahulu iaitu peperangan yang berlangsung antara kebaikan dan kejahatan".

Muhammad Quraish Shihab berkata: "Selepas Allah menjelaskan bagaimana ganjaran yang akan diperolehi Isa a.s, maka Allah menyatakan balasan yang menanti orang-orang kafir yang melakukan dan merestui tipu daya terhadap beliau serta ganjaran yang menanti orang yang beriman".

Ayat ke-56

Firman Allah SWT yang bermaksud: Adapun orang-orang kafir, maka Aku (Allah) akan menyeksa mereka dengan azab yang amat berat di dunia dan di akhirat, dan mereka pula tidak akan beroleh sesiapa pun yang dapat menolong.

Iktibar dan fiqh ayat:

i. Ibn Jauzi berkata: "Maksud mereka yang kafir dalam ayat ini adalah Yahudi dan Nasrani dan azab yang ditimpa ke atas mereka di dunia dengan pedang dan jizyah sedangkan di akhirat dengan api neraka".

ii. Al-Qurtubi berkata: "Azab yang dikenakan terhadap orang kafir dengan pembunuhan disalib, ditawan dan dikenakan jizyah sedangkan di akhirat dikenakan azab neraka".

iii. Al-Maraghi berkata: "Orang Yahudi yang mendustaimu akan Aku jatuhkan seksaan ke atas mereka ini dengan pelbagai seksaan di dunia, seperti pembunuhan, menjadi tawanan dan dikuasai oleh bangsa-bangsa lain. Sedangkan, seksaan di akhirat nanti lebih dahsyat dan lebih memedihkan. Pada saat mereka tidak akan menemui sebarang penolong pun, sebagaimana mereka tidak menemukannya ketika di dunia ini".

iv. Hamka berkata: "Ajaran agama bukanlah semata-mata untuk keselamatan akhirat sahaja bahkan terlebih dahulu seksaan dunia akan dirasainya. Di dalam ilmu akhlak diterangkan betapa hidup yang lurus di dunia dengan kebersihan akhlak, moral dan mental.

"Tanggungjawab kepada Allah SWT dan juga pada manusia. Kekayaan, pangkat dan jabatan yang tinggi, harta benda yang melimpah ruah dan kekuasaan yang dirasai tidak akan dapat menolong menyelubungi seksaan batin kerana memilih jalan yang sesat".

Ayat ke-57

Firman Allah SWT yang bermaksud: Adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal soleh, maka Allah akan menyempurnakan pahala mereka, dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada orang-orang yang zalim.

Iktibar dan fiqh ayat:

i. Al-Maraghi berkata: "Allah SWT tidak menyukai seseorang yang menzalimi hak orang lain, atau melakukan sesuatu yang tidak sewajarnya.

"Oleh kerana itu bagaimana Dia boleh membuat zalim ke atas hamba-Nya, sedangkan Dialah memberi balasan kepada hamba-Nya dengan sewajarnya".

Ayat ini merupakan ancaman daripada Allah SWT terhadap orang yang kafir kepada-Nya dan juga kepada Rasul-rasul-Nya. Sebaliknya ia merupakan khabar gembira kepada orang yang beriman kepada-Nya dan Rasul-rasul-Nya.

ii. Hamka berkata: "Orang-orang soleh akan diberi ganjaran dengan sempurna di dunia sampai akhirat. Bila iman sudah sebati di dalam jiwa, segala amalan untuk kebaikan mudah dilakukan maka di akhirat kelak syurga balasan untuk mereka yang beriman kepada Allah SWT".

Ayat 58

Firman Allah SWT yang bermaksud : Demikianlah (perihal Nabi Isa), yang Kami membacakannya kepadamu (Wahai Muhammad, adalah ia) sebahagian dari hujah-hujah keterangan (yang membuktikan kebenarannya), dan dari Al-Quran yang penuh dengan hikmat-hikmat - (pengetahuan yang tepat, lagi sentiasa terpelihara).

Iktibar dan fiqh ayat :

i. Ibn Abbas r.a berkata: "Maksud zikir al-Hakim ialah al-Quran".

ii. Al-Zajjaj berkata: "Makna zikir al-Hakim pada susunan dan nazamnya serta menerangkan segala faedah daripadanya".

iii. Ibn Kathir berkata : "Ini yang kami kisahkan kepadamu hai Muhammad berkenaan dengan perihal Nabi Isa sejak kelahirannya dan apa yang Allah wahyukan kepadanya tanpa syak dan ragu lagi".

iv. Al-Maraghi berkata: "Kisah dalam al-Quran yang menjelaskan pelbagai pengajaran daripada cerita dan hukum memberi petunjuk kepada orang beriman mengenai inti pati agamanya, pemahaman syariat dan rahsia dikumpulkan manusia pada hari kiamat.

"Ayat-ayat ini akan menjadi hujah terhadap rombongan Nasrani Najran yang membantahnya dan Yahudi Bani Israel yang mendustakannya serta kebenaran yang kamu bawa kepada mereka".

v. Hamka berkata: "Telah diceritakan betapa Bani Israel, tegasnya Yahudi mencuba segala tipu daya mereka hendak menjerumuskan Nabi Isa ke dalam lembah kesengsaraan.

"Bahkan hendak membunuhnya sekali kerana mereka telah kafir dan tidak mahu menerima risalah Nabi Isa. Mereka gagal berbuat demikian kerana Allah SWT telah memuliakan Nabi Isa a.s dan memeliharanya".

Daripada ayat-ayat yang dibincangkan jelas menunjukkan sewajarnya kita menempatkan Nabi Allah Isa pada tempatnya dengan berpandukan kepada ayat-ayat Allah. Semoga kita menjadi hamba yang beriman dan berpegang kepada kebenaran. Amin.

Petikan dari Dr. Zulkifli Mohamad AlBakri

Mencontohi dan mencintai Rasulullah SAW

ISLAM merupakan agama yang universal dan syumul (lengkap) yang mencakupi segala hal ehwal manusia seperti ibadat, munakahat, jenayah, muamalat dan sebagainya. Kesyumulan Islam tidak dapat diragui kerana manusia yang bertanggungjawab atas penyebaran Islam ini iaitu Nabi Muhammad bin Abdullah ini diiktiraf oleh semua manusia termasuklah sarjana Barat, tokoh-tokoh agama Islam, Yahudi, Kristian dan sebagainya.

The 100: A Ranking of the Most Influential Persons in History, buku yang mendapat tempat di hati masyarakat dunia yang ditulis oleh seorang penulis Barat bernama Michael Hart yang mana telah menempatkan Nabi Muhammad SAW di rangking pertama manusia yang sangat berpengaruh di muka bumi ini.

Michael Hart juga memperakui bahawa tiada yang setanding dengan Nabi SAW kerana yang dapat mempengaruhi umat manusia dari semua sudut termasuklah keperibadian, tingkahlaku, akhlak dan sebagainya.

Nabi Muhammad sangat sinonim dengan panggilan Rasulullah SAW yang mana bermaksud pesuruh Allah atau The Savior of Humanity (penyelamat manusia sejagat).

Keperibadian Rasulullah
Keunggulan keperibadian Rasulullah tidak dapat disangkal oleh mana-mana individu di atas dunia kerana Baginda SAW mempunyai keperibadian yang sangat mulia dan merupakan contoh tauladan kepada semua manusia sejagat.

Allah menukilkan dalam surah al-Ahzab ayat 21 yang bermaksud: Sesungguhnya pada diri Rasulullah itu tauladan yang baik bagimu iaitu bagi orang yang mengharap rahmat Allah dan kedatangan hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.

Rasulullah merupakan anak kelahiran bumi Mekah pada 12 Rabiulawal tahun Gajah yang mana pada ketika itu suasana di tanah Arab merupakan zaman kegelapan jahiliah.

Umat manusia sanggup menanam anak perempuan mereka hidup-hidup seperti yang pernah dilakukan oleh Khalifah kedua Islam Saidina Umar Al-Khatab pada zaman jahiliahnya.

Penyembahan berhala-berhala seperti al-Lata, al-Uzza, Manat dan Wadda Suwaa berleluasa di muka bumi Arab ketika itu. Selain itu kaum-kaum wanita ditindas dan dihina sehina mungkin kerana mereka adalah kaum 'wanita' yang dikatakan memalukan keluarga.

Selepas kelahiran Rasulullah pancaran cahaya hidayah memancar jelas dimuka bumi Mekah tetapi tidak dipedulikan oleh umat manusia pada ketika itu kecuali sedikit. Tetapi dengan ketabahan dan kesabaran Rasulullah telah mencipta sejarah baru manusia yang mana keadaan masyarakat yang hina diangkat setinggi-tingginya dengan agama Islam.

Ketabahan Rasulullah merupakan ketabahan yang luar biasa kerana Baginda SAW diuji dengan pelbagai dugaan, rintangan, halangan, ancaman, cubaan dan sebagainya.

Sejak kecil, Baginda SAW diuji apabila dilahirkan dalam keadaan anak yatim yang kematian bapanya sewaktu baginda dalam kandungan bondanya dua bulan. Bukan itu sahaja pada usia 6 tahun, Nabi sekali lagi diuji apabila bonda yang disayangi menyahut panggilan ilahi.

Si anak yatim yang bernama Muhammad bin Abdullah ini meneruskan perjalanan hidup Baginda SAW dengan ketabahan yang tinggi. Sikap ketabahan Rasulullah dalam menyebarkan panji-panji dakwah Islam ini adalah pada ketika baginda ke Taif yang mana Rasulullah dihina dengan cacian dan dibaling batu sehingga luka dibadan Baginda. Namun, demi perjuangan menyebarkan Islam, Rasulullah tabah kerana Baginda SAW berpandangan jauh dalam berdakwah.

Satu kisah yang sangat menyayat hati apabila ada seorang wanita yang sangat benci kepada Baginda. Apabila sahaja melihat Rasulullah lantas wanita itu mengambil penyapu lalu memukul Baginda. Rasulullah tetap tidak melawan tetapi membalas pukulan tersebut dengan senyuman dan salam.

Suatu hari wanita tersebut tidak melakukan perkara yang sama sehingga Rasulullah berasa pelik. Jiran-jiran menyatakan pada Baginda bahawa wanita itu sakit dan tidak kuat untuk bangun.

Sebaik sahaja mendengar perkara tersebut Baginda terus masuk ke dalam rumah wanita itu dan melakukan kerja-kerja rumah.

Wanita itu begitu hairan melihat perangai Rasulullah yang sudi membantunya meskipun dia sangat benci terhadap Rasulullah. Selepas peristiwa tersebut maka hati wanita itu telah tertawan dengan keperibadian Baginda lantas memeluk Islam.

Ini merupakan satu contoh keperibadian Baginda yang sukar ditandingi. Jika pada zaman moden ini seseorang dihina dan dimaki dengan kesat, balasannya adalah dengan perbuatan yang sama iaitu memaki hamun dengan bahasa yang kesat juga dan agak mustahil membalas kejian sedemikian dengan pujian.

Dari sudut kekeluargaan Baginda SAW merupakan seorang suami yang bertanggungjawab, seorang ayah dan datuk yang amat penyayang terhadap anak-anak dan cucu-cucunya. Dalam soal muamalat, Baginda amanah apabila diberikan tanggungjawab sebagai contoh Rasulullah pernah berkhidmat dengan Khadijah dalam hal perniagaan sehingga ke negeri Syam.

Amanahnya Rasulullah membuatkan Khadijah tertawan hati dengan Baginda dan sudi menjadi ratu bidadari di hati Rasulullah dengan menghantar orang melamar Baginda.

Sifat-sifat baginda ini telah terpahat kukuh di hati umat Islam iaitu sifat siddiq (benar), amanah, tabligh (menyampaikan) dan fatanah (bijaksana). Sifat-sifat inilah yang mencerminkan nilai keperibadian Rasulullah yang sukar dicari ganti.

Maulidur Rasul yang kita sambut setiap kali 12 Rabiulawal bukanlah hanya sebagai satu perkara ritual sahaja tetapi merupakan salah satu langkah untuk terus memperingati sejarah Nabi dalam menempuh liku-liku kehidupan sehingga Islam tersebar luas dan tertegak kukuh di atas muka bumi ini.